Revitalisasi Pasar Bentuk Pengembangan Ekonomi Sektor Riil Jokowi

RakyatInfo.com – Pemerintah Joko Widodo atau Jokowi melakukan revitalisasi ribuan pasar rakyat selama empat tahun terakhir. Rinciannya, pemerintah berencana melakukan revitalisasi sebanyak 1.037 pasar rakyat pada 2019 untuk melanjutkan program yang telah berjalan.

Pada 2018, proses revitalisasi sebanyak 4.211 unit pasar telah dilakukan, dengan menggunakan dana alokasi khusus dan tugas pembantuan, yang menghasilkan peningkatan omzet hingga 20 persen.

Para pedagang dan pengelola pasar pun mengapresiasi pembangunan pasar tersebut. Di sisi lain, Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma’ruf, meyakini dampak besar revitalisasi ini juga mendongkrak elektabilitas pasangan Jokowi-Maruf.

Kepala Pasar Probolinggo, Budi Hariyanto mengatakan, para pedagang mengapresiasi atas pemerintah atas peremajaan pasar mereka. Dia mengatakan, ada peningkatan omzet dan pengunjung sekitar 20 sampai 30 persen dari sebelum dilakukan revitalisasi.

“Kami merasakan bahwa ada peningkatan yang lumayan setelah perbaikan pasar. Karena sekarang jadi lebih bersih, lebih nyaman, dan pengunjung meningkat,” ujarnya, Rabu (13/3).

Menurut Budi, untuk pasar sayur di Pasar Probolinggo, sudah sangat nyaman jika dibandingkan sebelum revitalisasi. Namun demikian, kata Budi, masih ada beberapa pembenahan seperti tempat parkir, listrik, dan lainnya.

Sementara Kepala UPT Pasar Umum Karanggede, Boyolali, Jawa Tengah, Mohammad Adam Nur Fathoni mengatakan, dari 12 pasar di Karanggede dilakukan regrouping dan saat ini masih berlangsung revitalisasi.

“Untuk di Karanggede kita melakukan pembenahan 12 pasar di 7 Kecamatan, jadi ada (pedagang) yang sudah masuk di pasar yang baru, dan ada yang belum. Secara umum kami dan pedagang mengapresiasi program pasar rakyat oleh pemerintah ini,” tuturnya.

Dikatakan Adam, memang masih dibutuhkan pembenahan seperti akses jalan oleh pemerintah daerah, dan juga fasilitas lainnya. Namun pedagang sudah mengakui bahwa kenyamanan saat pembeli berbelanja memang jauh lebih baik.

Adam mengatakan, masih butuh waktu juga untuk beberapa pedagang beradaptasi dengan perubahan pasar. Dia juga belum bisa memastikan kenaikan pengunjung dan omzet para pedagang karena butuh waktu dan faktor pendukung lainnya.

“Kalau kita lihat di Boyolali itu sudah 66 persen pasar diperbaiki oleh Pemerintah, hanya tersisa pasar-pasar kecil, kegiatan ini baru ada di masa pemerintah sekarang (Presiden Jokowi),” ujarnya.

Juru Bicara Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma’ruf, Ace Hasan Syadzily mengatakan program revitalisasi pasar rakyat merupakan langkah riil pemerintahan Jokowi dalam membangun perekonomian rakyat. Di mana, menjadikan pasar-pasar tradisional tersebut lebih baik dan nyaman bagi masyarakat.

“Itu bukan hanya konsistensi, tapi juga bentuk komitmen Pak Jokowi terhadap pengembangan kantong ekonomi melalui pasar,” ujar Ace.

Menurutnya, revitalisasi pasar rakyat itu ujungnya adalah untuk meningkatkan produktivitas perekonomian masyarakat. Bahkan, revitalisasi pasar bisa meningkatkan hubungan sosial masyarakat melalui transaksi secara langsung.

“Karena aktivitas ekonomi paling riil itu sebenarnya ada di pasar, disana pedagang, pembeli, bahkan petani bisa saling interaksi secara langsung,” katanya.

Keberhasilan pemerintah dalam melakukan revitalisasi pasar menjadi bukti kerja keras pemerintah. Diharapkan pula hal itu bisa meningkat elektabilitas Jokowi pada Pemilu mendatang. “Kami harap demikian. Karena itu sebagai bentuk kongkrit dari pengembangan ekonomi di sektor riil,” ungkap Ace.

Terpisah, Pengamat Politik dari Universitas Pelita Harapan, Emrus Sihombing mengatakan, kinerja Calon Presiden Nomor urut 01 Jokowi merevitalisasi ribuan pasar bisa mendongkrak elektabilitasnya di Pilpres 2019.

“Setidaknya, masyarakat akan mengapresiasi kinerja yang ditunjukan oleh Jokowi,” kata Emrus.

Menurut dia, secara teroritis, kinerja yang ditunjukan oleh Jokowi akan berpengaruh pada perilaku pemilih (votting behavior). Sebab, pasar bersentuhan langsung dengan masyarakat.

“Pak Jokowi dan timnya harus berupaya untuk merebut hati masyarakat. Sebab, elektabilitas belum melewati angka 60 persen,” tambahnya.

Padahal, Pemerintahan Jokowi menunjukan hasil kinerja yang baik. Oleh karena itu, Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi- Ma’ruf Amin harus bekerja keras untuk mendongkrak elektabilitas capres nomor urut 01 itu.

Menteri Perdagangan, Enggartiasto Lukita menjelaskan, program revitalisasi pasar rakyat ini merupakan satu dari tiga mandat yang diberikan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) terhadap Kemendag.

Dua mandat lainnya adalah menjaga stabilitas harga dan ketersediaan bahan pokok serta meningkatkan kinerja ekspor nasional.

Terhadap inflasi, Mendag menyatakan Kemendag berhasil menstabilkan harga bahan pokok yang terbukti dari menurunnya inflasi tahun 2018 di angka 3,13 persen.

Sementara itu dari segi kinerja ekspor, Enggar mengakui bahwa Indonesia masih mengalami defisit neraca perdagangan sebesar 8,6 miliar dolar AS pada tahun 2018. Hal ini karena impor Indonesia didominasi oleh bahan baku dan barang modal yang menyumbang 90 persen dari total impor nasional.

Sumber: https://www.merdeka.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Top