Jokowi: Ekonomi RI Harus Didukung Angkatan Perang yang Kuat

VIVAnews – Presiden Joko Widodo mengatakan bahwa cita-cita Indonesia untuk menjadi salah satu kekuatan ekonomi terbesar dunia harus didukung angkatan perang yang kuat. Untuk itu ia akan meningkatkan porsi anggaran pertahanan.

“Oleh karena itu, belanja pertahanan kita arahkan menjadi investasi pertahanan. Pemanfaatan teknologi tinggi ke depan tidak bisa ditawar lagi,” kata Jokowi dalam perayaan HUT ke-74 TNI di Halim Perdanakusuma, Jakarta, Sabtu, 5 Oktober 2019.

Jokowi menegaskan rencana strategis Kekuatan Pokok Minimum (Minimum Essential Forces) tahap III periode 2019-2024 harus segera dituntaskan. Demikian pula rencana jangka panjang hingga 100 tahun Indonesia merdeka harus diwujudkan.

“Di dalam era yang penuh dengan kemajuan teknologi, alutsista yang digunakan TNI harus makin maju. Selain itu, sumber daya manusia TNI juga harus makin tangguh, makin adaptif dan memegang teguh jiwa Sapta Marga,” ujarnya.

Sebagai Panglima Tertinggi TNI, ia memerintahkan agar para prajurit menjalankan tiga perintah. Perintah pertama, prajurit TNI di masa depan harus memiliki kemampuan adopsi dan adaptasi teknologi baru serta menjunjung tinggi kemandirian strategis alutsista produk dalam negeri.

Perintah kedua, prajurit TNI tidak boleh lagi terjebak dalam ego matra. TNI harus mampu bersinergi dengan kementerian dan lembaga seperti Polri, BNPT, BNPB, dan Bakamla.

Perintah ketiga, prajurit TNI wajib menjaga kemanunggalan TNI bersama rakyat melalui Operasi Bhakti dan program Tentara Manunggal Membangun Desa.

Source : vivanews.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *